Indonesia Sampaikan 10 Kontainer Bantuan untuk Warga Rohingya

Loading...


- Menteri Luar Negeri Retno Marsudi hari ini tengah menuju Switte di negara bagian Rakhine, Myanmar untuk menyampaikan bantuan kemanusiaan berupa 10 kontainer makanan dan pakaian dari Indonesia yang secara langsung telah dilepas Presiden Joko Widodo pada 29 Desember 2016.

"Setelah tiba di Yangon siang hari Jumat 20 Januari 2017, pagi ini Menlu RI Retno Marsudi menuju Switte, Rakhine State," kata Kementerian Luar Negeri RI dalam siaran persnya, Sabtu.

Kunjungan Retno ke Myanmar adalah yang ketiga dalam dua bulan terakhir.

Di sana, Retno juga meresmikan dua sekolah di Switte yang dibangun dari bantuan dana masyarakat Indonesia.

Dalam kunjungan dua hari itu, Jumat siang kemarin, Retno telah bertemu dengan Sekretaris Tetap Kementerian Luar Negeri Myanmar, Kepala Perwakilan UNHCR (Badan PBB urusan Pengungsi) dan UNDP (Badan PBB urusan Pembangunan) serta anggota Komisi Penasihat Negara Bagian Rakhine.

Retno bertemu dengan Sekretaris Tetap Kementerian Luar Negeri Myanmar U Kyaw Zeya untuk menyampaikan beberapa perkembangan terbaru, khususnya perkembangan positif dari pertemuan negara-negara Organisasi Kerjasama Islam (OKI) di Kuala Lumpur.

U Kyaw menyatakan bahwa Pemerintah Myanmar menyambut baik kunjungan Menlu RI dan mengapresiasi inisiatif Indonesia dalam mendukung pembangunan Myanmar.

Retno juga bertemu dengan perwakilan UNHCR dan UNDP dan anggota Komisi Penasihat Rakhine untuk perkembangan terakhir situasi kemanusiaan di Rakhine.


UNHCR dan UNDP menyatakan program kemanusiaan PBB telah kembali dilakukan di beberapa wilayah di Rakhine, sedangkan anggota Komisi menyampaikan kemajuan dalam penyusunan laporan Komisi pimpinan mantan Sekjen PBB Kofi Anan.

Retno juga mengunjungi sekolah internasional Indonesia di Yangon, Indonesian International School Yangon, yang disambut siswa SD, SMP dan SMA dari 34 negara. Indonesian International School Yangon dibuka pada 1967.

Sebelum mengunjungi Myanmar, Retno menghadiri Sidang Istimewa OKI di Kuala Lumpur yang membahas Rakhine.
sumber:kompas






loading...

Subscribe to receive free email updates:

loading...