Habib Rizieq dan Ust Bachtiar Nasir Diundang ke Acara Raja Salman di DPR

Loading...

garda cakrawalaSejumlah pemimpin organisasi Islam diundang untuk menghadiri acara penyambutan Raja Arab Saudi, Salman Bin Abdul Aziz Al Saud, di gedung Nusantara, Dewan Perwakilan Rakyat, Kamis (2/3/2017). Pelaksana tugas Sekretaris Jenderal DPR Achmad Djuned mengatakan pemimpin ormas yang diundang hanya yang organisasinya terdaftar di Kementerian Agama.
"Ada yang diundang. Kita ambil ormas-ormas yang terdaftar di Kementerian Agama. Nahdlatul Ulama, Muhammadiyah," kata Djuned di DPR, Selasa (28/2/2017).
Ketika ditanya apakah panitia mengundang pimpinan Front Pembela Islam Habib Rizieq Shihab dan Ketua Umum Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Majelis Ulama Indonesia Bachtiar Nasir, Djuned tidak memberikan kepastian.
"S‎iapa saja (yang diundang) saya tidak hafal. Nggak tahu persis, nanti ditanyakan saja ke protokoler. Saya nggak tahu ya, nanti di situ ada dicatatan," ‎kata dia.
Sebelumnya, pengacara Rizieq Shihab, Kapitra Ampera, mengakui sudah mendapatkan undangan dari DPR untuk menghadiri acara sambutan atas kehadiran Raja Salman.
"Ya benar. Kami diundang oleh DPR yang sudah berkoordinasi dengan protokoler Raja Salman. Tadi malam undangannya diterima. Insya Allah hadir," kata Kapitra.
Kapitra mengatakan selain Rizieq, ada sekitar 22 tokoh yang diundang DPR, termasuk Bachtiar Nasir.
Kapitra mengapresiasi hal itu. Dia mengaku senang dan memastikan akan hadir.
"Yah tidak ada persiapan. Kita bahagia ada kepastian umat Islam di dunia apalagi umat Islam di Indonesia terbesar. Lalu didatangi Raja kota suci yang menjaga kiblat umat Islam," katanya.
Ketua DPR Setya Novanto dijadwalkan memberikan pidato sambutan di hadapan Raja Salman dan rombongan di gedung DPR.
Novanto mengatakan dalam pidato nanti, dia akan mengapresiasi kunjungan Raja Salman. Kunjungan ini terjadi setelah 47 tahun. Kunjungan terakhir Kerajaan Arab Saudi dilakukan Raja Arab Saudi Faisal Bin Abdul Aziz pada tahun 1970.
"Kita sangat memberikan apresiasi kepada Raja Salman yang raja telah melakukan napak tilas 47 tahun lalu, raja sebelumnya sudah ke sini," kata Novanto di DPR, Selasa (28/2/2017).
Novanto mengatakan lawatan Raja Arab beserta rombongan yang berjumlah 1.500 orang memiliki arti penting bagi hubungan bilateral, khususnya dalam kerjasama penyelenggaraan haji.

Novanto berharap setelah Raja Arab berkunjung kuota haji untuk Indonesia ditambah.
Dalam pidato nanti, Novanto juga akan menyinggung investasi dan kerjasama ekonomi, termasuk perkembangan dunia investasi, baik perusahaan Arab Saudi di Indonesia atau sebaliknya.‎
Dia juga akan menyampaikan terkait masalah perlindungan terhadap tenaga kerja Indonesia di Arab Saudi. Dia berharap ada perhatian dari pemerintah Arab mengenai masalah ini.‎
"Permasalahan tenaga kerja yang harus diperhatikan untuk memberi perlindungan-perlindungan," kata dia.
sumber : suara



loading...

Subscribe to receive free email updates:

loading...