Khawatir Ahok Pakai Dana APBD untuk Kampanye, Relawan Anies Minta KPK Turun Tangn


garda cakrawala — Anggota Presidium Relawan Anies-Sandi, Syahrul Hasan berharap KPK memperingatkan Gubernur Basuki T Purnama untuk menunda pencairan bantuan sosial atau program-program semacamnya hingga pilkada putaran kedua rampung.
Ini untuk mencegah kemungkinan terjadinya penyelewengan.
“KPK harus turun tangan kembali mengingatkan Ahok agar tidak memanfaatkan posisinya dalam menggunakan dana APBD untuk kampanye terselubung, seperti pemberian program sosial KJP (Kartu Jakarta Pintar) dan lainnya,” kata Syahrul, Jumat (24/2).
Menurutnya, pemberian program sosial sangat rawan disalahgunakan untuk kepentingan petahana.
“Tahun lalu KPK sudah memberikan surat edaran tersebut kepada Ahok agar tidak menggunakan bantuan sosial yang bersumber dari APBD untuk kepentingan kampanye,” ujar Syahrul.
Dalam surat edaran tersebut, KPK mengingatkan potensi penyalahgunaan yang dilakukan oleh kepala daerah petahana yang ingin maju kembali dalam pemilihan kepala daerah.
Salah satu fenomena yang dicatat KPK yaitu tentang penggunaan dana bantuan sosial dan dana hibah untuk kepentingan kampanye.
Untuk menghindari penyalahgunaan wewenang yang kemungkinan dilakukan kepala daerah petahana tersebut, KPK pernah meminta agar tidak ada pencairan dana bansos dan dana hibah menjelang pemilihan kepala daerah.
(ipk/pojoksatu/jpnn)


Subscribe to receive free email updates: