Eks Pengurus Gerindra Dukung Ahok, Adi:"Mereka Berdua Mengaku Dijebak Dan Diiming-imingi Sejumlah Uang Yang Sampai Saat Ini belum Diterima,"

Loading...

garda cakrawalaAchmad Hidayat, warga Duren Sawit, Jakarta Timur dikabarkan sudah bukan kader Partai Gerindra sejak 18 Februari lalu. Dia dan rekannya Maulana Yusuf mendeklarasikan dukungannya kepada pasangan Ahok-Djarot dengan mengenakan atribut Partai Gerindra. Kedua orang itu sebelumnya merupakan pengurus ranting Gerindra Duren Sawit, Jakarta Timur.

Ketua DPC Gerindra Jakarta Timur Adi Kurnia Setiadi mengatakan, dirinya menyesalkan aksi yang dilakukan Achmad dan Maulana itu.

Saat itu, Adi pun langsung melakukan konfirmasi kepada keduanya. "Mereka mengaku dibujuk," kata dia, Jakarta, Senin (13/3/2017).

Saat itu, diketahui ada deklarasi di kawasan Duren Sawit. Sejumlah orang menyatakan dukungannya kepada paslon lain. ‎Saat itu, keduanya diminta untuk datang. Dan disuruh menggunakan nama partai, termasuk atribut saat deklarasi berlangsung. 
"Mereka katanya disuruh membawa atribut partai untuk difoto," tambah Adi.

Aksi itu, lanjutnya, merupakan upaya untuk mempengaruhi secara psikologis para pemilih paslon Anies Baswedan dan Sandiaga Uno. Terutama di kawasan Duren Sawit. Sehingga saat deklarasi itu, keduanya disuruh membawa atribut Gerindra dan menggantinya dengan seragam paslon lain.

Adi pun menyesalkan aksi dari oknum anggota partai pendukung paslon lain tersebut. Yang dengan sengaja memengaruhi dan memanfaatkan kedua mantan pengurus rantin untuk politik yang tidak sehat. Dia pun memastikan akan melakukan tindakan hukum apabila oknum anggota partai lain itu tidak meminta maaf.

"Mereka berdua mengaku dijebak dan diiming-imingi sejumlah uang yang sampai saat ini belum diterima," tambah dia.

Keduanya juga sudah membuat surat pernyataan secara lisan dan tertulis di atas materai. Isinya adalah status keduanya yang sudah tidak aktif sebagai pengurus ranting.

"Kami akan bawa kasus ini ke Bawaslu dan polisi kalau terbukti ada unsur pidana," ucapnya.

Sementara Achmad sendiri mengakui kalau motivasinya adalah hanya untuk uang semata. Hal itu diucapkan oleh Achmad kepada pengurus Gerindra.

"Saya sudah keluar dari Gerindra. Dan saya lakukan untuk uang semata," ucapnya.  (teropongsenayan)



loading...

Subscribe to receive free email updates:

loading...