Perkataan terdakwa Ahok nodai Al Quran dan Rasul, tegas Habib Rizieq di persidangan terdakwa Ahok

Loading...

garda cakrawala  – Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Muhammad Rizieq Shihab atau Habib Rizieq menyatakan perkataan terdakwa penodaan agama Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok mengenai Surah Al Maidah Ayat 51 di Kepulauan Seribu mendoai Al Quran dan Rasul. Itu disampaikannya saat menjadi saksi di sidang lanjutan kasus dugaan pennodaan agama di Auditorium Kementerian Pertanian (Kementan).
Dikutip pemberitaan Okezone, dalam kesaksiannya, Habib Rizieq mengatakan mendengar dugaan penistaan agama yang dilakukan Ahok melalui rekaman video. Selain itu, penyidik sempat kembali memutar video tersebut saat pemeriksaannya sebagai saksi pelapor.
“Yang saya ingat apa yang tertuang di BAP. Saya minta ulang ‘Jadi jangan percaya sama orang….’, biarpun setelah itu ada kalimat lain soal programnya,” kata Habib Rizieq di ruang persidangan, Selasa (28/2/2017).
“Ini bukan saja penodaan Alquran tapi juga Rasul, ulama, dan semua umat Islam agar jangan pilih pemimpin non-Muslim,” ucap dia.Pernyataan terdakwa Ahok saat berpidato di Kepulauan Seribu beberapa waktu lalu, lanjut dia, jelas merupakan penodaan agama. Habib Rizieq bahkan menyebut Ahok tak hanya menodai Surah Al Maidah Ayat 51, tetapi juga Alquran secara keseluruhan dan Nabi Muhammad SAW sebagai pembawa wahyu tersebut.
Habib Rizieq pun menilai beberapa frasa yang disebut terdakwa Ahok dalam pidato itu tidak etis diungkapkan oleh seorang gubernur.
“Kata ‘macam-macam’ itu tidak etis dan termasuk pelecehan, termasuk (Surah) Al Maidah itu sendiri. Kata takut masuk neraka. Ini pertegas bahwa konteks nya adalah pilkada. Kata-kata ‘Dibodohi’ ini pertegas penodaan oleh terdakwa,” ujar dia.
Selain Habib Rizieq, ada satu saksi ahli lain yang dihadirkan dalam sidang hari ini. Ia adalah ahli hukum pidana dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) Abdul Choir. Keduanya dihadirkan oleh jaksa penuntut umum (JPU).


loading...

Subscribe to receive free email updates:

loading...