Jaminan Prabowo tentang Pilkada Jakarta

Loading...

garda cakrawala - Oleh: DR Denny JA, Pendiri LSI

Politik terlalu penting jika direduksi hanya soal pergantian kekuasaan. Yang paling tinggi dan paling mulia dari politik seharusnya perjuangan nasib orang banyak. Akan diarahkan kemana nasib warga Jakarta? Pertanyaan ini yang saya bawa menuju Hambalang. 

Di pekan kedua bulan April itu, tepat jam 6.00 pagi saya berangkat dari rumah di Jakarta Selatan. Mulyadi rekan dari Gerindra mengabarkan saya ditunggu Prabowo jam 8.00 pagi di Hambalang.

Kompleks tempat tinggal Prabowo di Hambalang sangat luas dan asri. Sangat terasa aura keindonesiaannya. Dari sisi nama setiap bangunan, dan bentuk arsitekturalnya, terasa ini dihuni individu yang bangga dengan warisan terbaik bangsanya.

Sesampai di ruah Prabowo, kami duduk bertiga saja di ruangan itu: Prabowo, saya dan Mulyadi. Dua asisten pribadinya menemani hidangan pagi. Tak terasa dua jam lebih kami berdiskusi soal banyak hal.

Prabowo sempat bercerita pengalamannya menyaksikan pemilihan kepala desa di Hambalang. Karena tak semua bisa membaca, dua calon kepala desa yang bersaing diwakili gambar saja. Calon yang satu diwakili gambar buah kelapa. Calon yang lain diwakili buah rambutan.

Cerita Prabowo soal hubungannya dengan penduduk di desa itu sama lancarnya dengan opininya soal perkembangan terbaru ekonomi dunia ataupun profesionalitas ketentaraan. 

Ketika topik beralih soal pilkada Jakarta, terasa passion Prabowo lebih memuncak. Terutama ketika membahas hari pencoblosan yang kurang dua minggu lagi. 

Apa yang bisa dilakukan secara signifikan?  Dua hari setelah itu, lahirlah video pidato Prabowo yang powerful. Setidaknya ada enam point penting bagi pemilih Jakarta dari video Prabowo itu.

1) Tak ada kompromi bagi tegaknya Pancasila, UUD 45, dan NKRI di Jakarta. Itu harga mati. Saya, ujar Prabowo, akan menjadi orang pertama yang menurunkan Anies-Sandi jika mereka tak setia pada konstitusi. Anies dan Sandi ujar Prabowo karena diusung juga oleh Gerindra pasti mendukung keberagaman, Bhineka Tunggal Ika.

2) Namun, lanjut Prabowo, kebhinekaan di bawah Anies-Sandi akan lebih stabil dan aman. Jakarta nyaris terbelah jika seorang gubernur tak bisa menjaga omongannya sendiri. Apalagi jika omongan itu tidak sensitif terhadap agama dan keyakinan orang banyak. Di bawah Anies-Sandi  Jakarta akan lebih stabil. Dunia usaha memerlukan Jakarta yang stabil. Pemerintah nasional membutuhkan Jakarta yang stabil.

3) Di bawah Anies-Sandi, kebhinekaan juga akan lebih kental dengan keadilan sosial. Ketimpangan ekonomi di Jakarta memprihatikan. Ini bukan hanya tak adil bagi yang miskin. Tapi juga bahaya bagi yang kaya: Politik akan rawan. Jakarta harus untuk semua. Pemimpin perlu lebih berempati kepada rakyat kecil. Jangan ada bahasa dari seorang gubernur yang terkesan arogan melecehkan mereka.

4) Yang baik dari gubernur lama akan dilanjutkan, bahkan ditingkatkan. Perang terhadap korupsi akan semakin dikobarkan. Pemerintahan justru maju dengan meneruskan dan mengembangkan pencapaian baik pemimpin sebelumnya.
5) TPS perlu dikawal. Jangan sampai kecurangan mengubah pilihan rakyat. Kita tak akan bermain curang. Tapi kita juga tak rela jika dicurangi.

6) Agama menggoreskan batin sangat dalam bagi penduduk Indonesia, termasuk pemilih Jakarta. Seorang pemikir boleh saja berjumpalitan dengan gagasannya sendiri. Namun seorang gubernur harus peka, menghormati dan peduli dengan keyakinan masyarakat yang dipimpinnya.

Sejak pemilu langsung pertama 2004, dan pilkada 2005, saya sudah berjumpa dan bicara pribadi hampir dengan semua tokoh penting. Saya sudah menangkan tiga kali pilpres, 31 kali pemilihan gubernur, dan 87 kali pemilihan walikota/bupati.

Prabowo tergolong yang istimewa. Cepat sekali ia mengambil keputusan. Dan keputusannya langsung operasional diikuti jajaran di bawah. 

Saya menyediakan waktu cukup panjang menemani team video untuk pernyataan Prabowo soal pilkada Jakarta. Namun penanggung jawab video menyatakan sudah selesai. Pidato cukup diambil sekali dan tak perlu diulang. Hasilnya langsung jadi dan bagus.

Perjumpaan saya dengan Prabowo saat itu semakin menguatkan kesan. Ia pemimpin yang kuat, cerdas, cepat bergerak, dan memiliki core philosophy yang sudah dihayati soal kemana bangsa ini harus dibawa. 

Dan lebih dari itu terasa penghormatannya yang mendalam bagi keberagaman umat beragama.  Sekaligus juga terasa  janji setianya pada Pancasila. Dalam WA di 'japri', Anies Baswedan juga menyenangi video itu. Isinya senada dengan sikap politiknya. Jakarta seperti itu yang ia inginkan. Dan memang Jakarta seperti itu yang mayoritas publik dambakan.

Pilkada Jakarta Tinggal 10 hari lagi. Simak kanan kiri sebelum mencoblos![rol]




loading...

Subscribe to receive free email updates:

loading...