NAHLOH.. Panglima TNI Didukung Umat Islam, Kok Jadi Ada yang PANIK DAN KELOJOTAN?

Loading...

garda cakrawalaSikap tegas Panglima TNI yang dalam berbagai kesempatan meneguhkan bahwa Islam dan Pancasila tidak terpisahkan, rupanya semakin membuat beberapa pihak panik dan kelojotan.

Apalagi setelah di beberapa forum informal, Panglima TNI mulai diperhitungkan sebagai figur sempurna pemimpin bangsa, semakin kalap sajalah beberapa kalangan.

Pihak-pihak yang mulai gelisah itu sadar jika Panglima Gatot masuk dalam bursa pemilihan Presiden, maka bisa hancur dan gagal lah agenda pihak-pihak tersebut.

Mereka pun mulai memainkan "boneka" untuk mendiskreditkan panglima TNI Gatot Nurmantyo.
Salah satu "boneka" yang dianggap sempurna adalah kelompok mahasiswa.

Dan aksi fitnah serta penyerangan pribadi Panglima TNI sudah dimulai.
-------
Ratusan Mahasiswa yang mengaku tergabung dalam Solidaritas Mahasiswa untuk Save TNI mendatangi Komisi I DPR di gedung Nusantara II, Senayan Jakarta, Rabu, 14 Juni 2017 lalu.

Mereka menuntut Komisi I DPR memanggil Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo terkait penanganan kasus pembelian heli AW 101 yang dinilai sarat politis.

Ada tujuh tuntutan yang mereka suarakan.

Pertama, menyatakan rasa keprihatinan atas pernyataan Panglima TNI baru-baru ini yang menyebut ada dugaan penyimpangan dalam pembelian heli AgustaWestland (AW) 101. Mereka khawatir pernyataan itu justru menurunkan kredibilitas dan citra TNI di masa mendatang.

Kedua, mendesak Panglima TNI untuk mengklarifikasi pernyataannya.

"Untuk itu kami ingin mengadu dan menyampaikan aspirasi ke wakil rakyat di Komisi I DPR-RI agar mendesak Panglima TNI menjelaskan pernyataannya yang mengancam kewibawaan dan citra TNI atas tuduhan ada indikasi tindak pidana korupsi dalam pembelian heli tersebut," ujar koordinator Aksi Solidaritas Mahasiswa Untuk Penyelamatan TNI, Prayogi pada wartawan di gedung DPR.

Ketiga, lanjut Prayogi, pernyataan Panglima TNI terhadap penetapan status tersangka dalam kasus pembelian heli AW 101. Padahal dari sisi hukum, kasus ini masih belum terlihat jelas adanya bukti dan fakta.

"Kalau masalah kerugian negara, siapa yang menghitung kerugian, harusnya bersifat nyata oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dan tidak boleh direka-reka sehingga terlihat ada unsur korupsi," terangnya.

Keempat, para mahasiswa mendesak Komisi I DPR turun tangan menyelidiki ada apa di balik pernyataan Panglima TNI di kantor KPK, beberapa waktu lalu.

Kelima, mereka melihat kasus pernyataan Panglima TNI di kantor KPK sangat bernuansa politis dan merugikan kewibawaan dan citra lembaga TNI.

Keenam, mendesak segera aksi penyelamatan TNI dari unsur politik.

Sumber: RMOL
--------

Namun, kengototan kelompok massa yang menamakan diri Solidaritas Masyarakat Untuk Save TNI ini dipandang oleh netizen justru sebagai kelompok "bayaran" alias tidak mewakili kelompok mahasiswa.

Berikut kicauan netizen:




href="https://twitter.com/Ra_Ria_Rana/status/875517107521245184">June 16, 2017 





pii





loading...

Subscribe to receive free email updates:

loading...