Tjahjo Bilang : Sulit Untuk Dideteksi Siapa Kawan Siapa Lawan


garda cakrawalaMenteri Dalam Negeri, Tjahjo Kumolo, mengatakan, ancaman radikalisme dan terorisme sulit dideteksi sehingga setiap pihak harus mencermati segala perkembangan dinamika dan meningkatkan kewaspadaan. 

"Ancaman bangsa ini yakni masalah radikalisme dan terorisme yang memporak-porandakan kehidupan berbangsa kita, sudah tidak bisa kita deteksi dengan baik, siapa kawan dan lawan sulit dilihat dengan jelas. Bayangkan sholat saja ternyata ada yang mengancam," kata dia, dalam pidatonya di acara apel pagi bersama jajaran staf Kementerian Dalam Negeri, di Kantor Kemendagri, Jakarta, Senin (3/7/2017). 
Dia mengatakan teror terhadap aparatur pemerintah termasuk pegawai negeri sipil maupun polisi sama saja dengan melawan negara.  Kumolo meminta setiap pihak mengerti prinsip itu. Untuk mengantisipasi teror yang terjadi dia mengusulkan Kepolisian Indonesia kembali menggalakkan kegiatan sistem keamanan lingkungan yang dulu digalakkan Orde Baru kepada warga.  Menurut dia, seluruh tamu atau orang asing yang menginap di lingkungan tertentu harus melaporkan diri ke RT/RW. "Kita perlu kembali menggerakkan 'pemolisian' di tingkat RT/RW. Kalau ada yang menginap lapor. 

Ini yang sudah mulai memudar," ujar dia. Dia menilai profesionalisme jajaran Polri sudah semakin meningkat, di mana tingkat disiplin yang diterapkan polisi sudah menjadi bagian yang tidak terpisahkan anggota Polri dalam menjaga kamtibmas. "Profesionalisme dan disiplin anggota Polri sekarang akan sangat berpengaruh terhadap ketegasan penindakan hukum oleh Kepolisian Indonesia tanpa pandang bulu demi menjaga keamanan dan ketertiban serta melindungi masyarakat," jelas dia. 

Namun demikian, kata dia, keberhasilan kepolisian juga harus didukung informasi keterbukaan dan keberanian masyarakat menyampaikan informasi kepada kepolisian atas semua gelagat dinamika yang ada di masyarakat.

sumber : teropongsenayan





Subscribe to receive free email updates: