Presiden Erdogan Berbicara Langsung Kepada Pemimpin Myanmar terkait Krisis Rohingya

Loading...


Bagi Erdogan, persoalan muslim Rohingya bukan hal sepele yang cukup diwakilkan kepada bawahannya.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Selasa (5/9) langsung menghubungi dan berbicara kepada pemimpin de facto Myanmar tentang pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan terhadap Muslim Rohingya, seorang pejabat di kantor presiden mengatakan.

Percakapan telepon dengan Penasihat Negara Aung San Suu Kyi terjadi saat Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu bersiap untuk berangkat ke Bangladesh, di mana ribuan orang Rohingya mencari perlindungan dalam menghadapi tindakan keras oleh pasukan Myanmar dan ekstremis Buddha.

Erdogan mengatakan kepada Suu Kyi bahwa meningkatnya serangan terhadap Rohingya telah menyebabkan kecemasan yang dalam, terutama di kalangan negara-negara Muslim, kata pejabat tersebut dengan syarat untuk tidak disebutkan namanya karena pembatasan untuk berbicara dengan media.

Mereka juga membahas pilihan untuk memberikan bantuan kemanusiaan dan menyelesaikan krisis.

Menurut pejabat tersebut, Erdogan mengutuk terorisme dan penggunaan kekuatan yang tidak proporsional. Presiden berjanji dukungan Turki untuk mengakhiri kekerasan tersebut.

Operasi keamanan baru di bagian utara negara bagian Rakhine telah memicu gelombang pengungsi Rohingya ke Bangladesh, yang sekarang telah menutup perbatasan timurnya.

Pengungsi telah menggambarkan tentara dan massa Budhis membakar desa mereka dan membunuh warga sipil untuk memaksakannya keluar.

Menurut PBB pada hari Selasa, 123.600 Rohingya telah menyeberang ke Bangladesh sejak tindakan keras tersebut dimulai pada 25 Agustus.

Menlu Cavusoglu akan melakukan perjalanan ke Bangladesh pada hari Rabu untuk berbicara dengan pengungsi Rohingya, seorang pejabat Kementerian Luar Negeri mengatakan dalam kondisi anonimitas.

Dia akan mengunjungi sebuah kamp di Cox's Bazar, sebuah pelabuhan di dekat perbatasan, dan bertemu dengan pejabat pemerintah Bangladesh.

Pertemuan Mekkah

Sejak kekerasan baru meletus, Cavusoglu telah berbicara dengan rekan-rekannya di Bangladesh, Malaysia, Indonesia, Qatar dan Iran dalam upaya menyelesaikan krisis kemanusiaan, kata pejabat kementerian tersebut.

Kepala sementara Direktorat Agama, Ekrem Keles, bertemu dengan perwakilan Rohingya di Mekkah pada hari Selasa.

Salim Ullah Abdul Rahman, presiden Organisasi Solidaritas Rohingya, memuji dukungan Turki untuk Rohingya.

"Saya berterima kasih kepada Turki karena tidak acuh terhadap penindasan Rohingya," katanya. "Kami berterima kasih kepada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan karena menunjukkan ketertarikannya terhadap isu Rohingya."

Dia menambahkan: "Kita dapat mengatakan bahwa dunia Islam, di bawah kepemimpinan Turki, telah berubah menjadi kekuatan internasional. Persatuan yang dipimpin oleh negara Muslim ini mulai mengerahkan otoritasnya dan memegang peranan penting dalam memecahkan masalah."

Keles mengatakan bahwa direktorat tersebut telah mulai mengatur bantuan. Bulan Sabit Merah Turki dan Otoritas Manajemen Darurat dan Manajemen Darurat juga terlibat dalam upaya bantuan tersebut.

"Entah mereka beragama Islam atau tidak, siapapun yang menghadapi kekejaman adalah menjadi perhatian seorang Muslim," kata Keles.

"Saudara Rohingya kami kekurangan hak-hak mereka yang paling mendasar. Mereka kehilangan hak pendidikan dan keamanan hidup dan harta mereka. Rumah mereka dibakar dan mereka dipaksa untuk bermigrasi.

"Ribuan orang, wanita, anak atau orang tua terbunuh."

Di Belanda, seorang aktivis hak Rohingya menggemakan seruan Erdogan sebelumnya untuk para pemimpin Muslim untuk campur tangan di Rakhine.

"Para pemimpin negara-negara Muslim sekarang harus ikut campur tangan," seru Sazaat Ahammed, yang telah tinggal di Amsterdam sejak melarikan diri dari Rakhine pada tahun 2000, mengatakan kepada Anadolu Agency.

"Jika mereka tidak melakukan apapun sambil menunggu janji PBB untuk membawa perdamaian, lebih banyak Muslim akan meninggal di Rakhine."

Dia menambahkan: "Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan adalah seorang pemimpin yang selalu mendukung dan membela mereka yang menderita, terlepas dari siapa mereka ... pemimpin negara-negara Muslim lainnya harus mengambil keberanian Erdogan sebagai contoh."

Sumber: Anadolu Agency


loading...

Subscribe to receive free email updates:

loading...
close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==