Puteri Bung Karno: “Kita Belum Merdeka!”

Loading...

Ketua Dewan Pendiri Yayasan Pendidikan Soekarno, Rachmawati Soekarnoputri mengaku sepakat dengan anggapan sebagian masyarakat yang mengatakan bahwa meski sudah diproklamirkan sejak 72 tahun lalu, Indonesia sesungguhnya belum merdeka.
“Saya setuju bahwa memang kita belum merdeka. Karena sekarang kita di era proxi war,” ungkap putri proklamator Bung Karno ini dalam acara pelantikan mahasiswa baru tahun akademik 2017/ 2018 program sarjana dan program pasca sarjana magister Ilmu Hukum Universitas Bung Karno (UBK), Sabtu (9/9).
Pasalnya menurut dia, ditengah pesatnya teknologi dan informasi, proxi war sesungguhnya lebih pelik jika dibandingkan dengan perang pra kemerdekaan dulu. Sebab, di proxi war, kita tidak tahu siapa kawan dan siapa lawan.
Meski demikian, kata dia, untuk menangkal pengaruh buruk proxi war itu, semua elemen bangsa, haruslah memegang teguh ajaran-ajaran Bung Karno. Kelima ajaran itu kata dia kemudian dituangkan dalam kurikulum pendidikan di UBK dan menjadi salah satu persyaratan utama untuk lulus sebagai sarjana dari UBK.

“UBK ada namanya Ajaran Bung Karno. Dalam Ajaran Bung Karno itu saya coba break down lagi. Kita harus coba bagaimana mensosialisasikan, bagaimana kita bisa lulus di universitas ini,” jelasnya.

Menurutnya, setidaknya ada lima intisari dari ajaran Bung Karno. Pertama menurut dia adalah memahami ketahanan ideologi. Disitu para mahasiswa dituntut untuk betul-betul memahami bagaimana mempertahankan politik yang menegakan NKRI.
“Kedua, ketahanan pangan. Yaitu masalah ekonomi. Jangan seperti sekarang. Soekarno bilang kita harus berdikari. Tapi sekarang apa-apa kita bergantung pada asing. Sampai garam kita impor. Ini bertentangan dengan ajaran Seokarno,” tambahnya.
Yang ketiga yakni ketahanan kesehatan. Dimana semua masyarakat Indonesia harus memiliki jiwa yang sehat dalam tubuh yang kuat. Hal itu menurutnya sangat dibutuhkan untuk membangun bangsa ini.
“Mens sana in corpore sano,” imbuhnya.
Keempat, lanjutnya, adalah ketahanan pendidikan. Yakni bagaimana kita menciptakan manusia yang unggul dalam bidang ekonomi, politik sosial dan budaya. Adanya UBK ujar Rachmawati salah satunya adalah untuk menegakan ketahanan pendidikan seperti yang diamanatkan dalam UUD 45 Pasal 31 Ayat 1.
“Yang kelima yaitu ketahanan kewarganegaraan. Negara kita luas sekali. Konon kalau dihitung panjang pantainya bisa mengelilingi bola dunia. Manusianya harus menguasai Bumi Pertiwi-nya sendiri. 250 juta penduduk harus menjadi tuan rumah dari tanah air ini,” urai sosok yang karib disapa Mbak Rachma ini.
Dia berharap agar 7 ratusan mahasiswa anyar yang baru dilantik itu dapat memahami semua ajaran Bung Karno tersebut.
“Kelimanya penting. Mudah-mudahan adek-adek bisa menangkap ajaran dari dosennya masing-masing plus ajaran Bung Karno,” demikian Rachma.(kl/rmol/era)


loading...

Subscribe to receive free email updates:

loading...